Saturday, December 17, 2011

Adakah Relevan Penggunaan Bahasa Inggeris Sebagai Bahasa Pengantar Dalam Sesuatu Subjek??? (Komen aku)

Salam..Apa khabar semua?Sihat..Alhamdulillah...Syujur kepada Allah s.w.t. kerana memberi kesempatan untuk aku terus bernafas dan mengharungi dunia yang penuh pancaroba ini. Thank you Allah..

Hari ini aku memberi sedikit pendapat daripada benak fikiran aku yang terbatas dalam menjawab isu yang pernah aku post dalam entry aku yang sebelum ini. Rasanya agak lama juga untuk aku mengumpul segenap semangat dan idea untuk membangkitkan perasaan memberi komen berkenaan memperjuangkan bahasa ibunda kita iaitu bahasa Melayu sebagai bahasa pengantar.
 
Jiwa aku ini meluak-luak dan meronta-ronta untuk "Menegakkan benang yang basah", lagi-lagi bila terdapat sesetengah pihak seolah-olah menolak, ketepikan (perkataan apa yang sesuai ye??) ha...bersikap liberal (betul ke pengunnaan perkataan ini??) menerima bahasa lain untuk dijadikan bahasa pengatar (Bahasa Inggeris la).

Aku bukanlah bersikap patriotik atau seolah-olah ingin menjadi seperti 'Katak di bawah tempurung', tidak boleh menerima perubahan atau tidak tahu perubahan telah berlaku tetapi aku ingin menjadi 'katak' yang berdiri di bumi yang nyata..kuang3..ok...da cukup kut pendahuluan karangan aku ni..haha
Sebenarnya isu pengunaan bahasa Inggeris ini merupakan isu yang bukan sahaja hangat diperkatakan di kalangan pelajar sekolah rendah dan menengah tetapi juga merebak di kalangan pelajar universiti (terutamanya aku) yang mempunyai masalah penguasaan bahasa Inggeris. 


Terus-terang cakapla..aku cukup berbulu dan hangit gak la..bila bahasa Inggeris begitu mendapat tempat di kalangan pendidik mahu pun majikan yang begitu memandang tinggi terhadap bahasa ini. Mereka sudah lupa ke bahasa Melayu ini pernah menjadi bahasa pengantar utama dunia?? Siapa yang tak biasa dengar dengan penggunaan 'Lingua Franca' dikalangan pedagang yang datang ke tanah melayu suatu masa dulu.

Persoalan dekat sini:
Adakah seseorang itu akan nampak lebih pandai sekiranya pandai berbahasa Inggeris berbanding orang yang hanya bersikap kemelayuan yang hanya pandai berbahasa melayu?

Adakah orang yang berbahasa Inggeris ini mempunyai IQ yang tinggi berbanding IQ orang yang berbahasa Melayu?

Aku sendiri pernah terkena gak la..ada sekali, aku pernah pergi temuduga dekat satu company ini la..So,dalam temuduga, bos ini tanya kenapa awak yang sudah ada degree ini masih tidak pandai berbahasa Inggeris?? Erm..terdiam gak aku pada mulanya. Namun, aku tekad untuk argue mende ini juga.

Dalam kepala otak aku ini berfikir adakah dalam fikiran dorang ini sudah diterapkan dengan formula matematik macam ini??

Degree holder = Bahasa Inggeris

Then, aku pun tanya balik dekat bos tersebut dengan bahasa Inggeris yang berterabur..

Ini selepas dialih bahasa...huahua

"Tuan, saya nak minta pendapat tuan sedikit boleh tak?"

"Boleh. silakan..."

"Baiklah, sekiranya dalam satu sesi temuduga tersebut, terdapat dua orang calon"

"Calon pertama mahir berbahasa Inggeris, tetapi tidak mempunyai sebarang kebolehan"

"Calon kedua, tidak pandai berbahasa Inggeris, tetapi mempunyai kemahiran yang diperlukan syarikat tuan. So, yang mana satu tuan pilih?"

Terdiam terus dia..huhu..

Aku pun terus basuh la..(Sebenarnya nak merapu lagi..huhu)

"Tuan, sebenarnya saya agak tidak bersetuju dengan penggunaan bahasa Inggeris dalam sistem pembelajaran negara kita. Bagi saya seolah-olah kita ini macam malu je nak jual bahasa ibunda kita ini dekat negara luar. Kita lebih mempercayai kekuatan bahasa Inggeris. Sebenarnya tuan, terdapat hampir 70 hingga 80 peratus pelajar di Malaysia mengalami masalah untuk faham lebih dalam sesuatu subjek yang menerapkan bahasa Inggeris ini."

Nota Kaki: Aku sebenarnya terbaca dalam wikipedia yang menjelaskan terperinci pasal PPSMI dan dorang siap buat perbandingan statistik lagi bagaimana peratusan penguasaan matematik dan sains pelajar sekolah menurun berbanding sebelum penubuhan PPSMI ini..Korang semua boleh rujuk dekat link ini

"Bagi saya apa yang paling utama adalah bagaimana kita hendak melahirkan graduan yang beryakinan tinggi serta mempunyai pemahaman yang mendalam dengan apa yang dia belajar. So, sekiranya kita terlalu gelojoh untuk mengubah ini dan itu sehingga mengabaikan apa yang paling penting. Sudah tentu kita tak dapat mencapai kehendak objektif"

"Paling penting self confidence dapat dibina melalui tahap kemampuan seseorang".

Setelah hampir panjang lebar merapu aku itu (tak larat lagi nak menaip.Ini sebahagian je la yang mampu). Orang yang interview itu pun diam seribu bahasa...kuang3..tak tahu la dia setuju x pendapat aku itu ke tidak..Akhirnya setelah menunggu hampir 2 bulan, aku diterima kerja di syarikat tersebut..huhu..mungkin dorang terima gak idea aku ini..hehe

Okla..da tak larat nak menaip lagi
Nanti jemu la orang yang membacanya..huhu..(entah ada orang baca ke tidak..kuang3)

Apa2 pun pada sesiapa yang ingin komen pasal isu boleh la drop komen..k..So, dapatlah kita bermuzakarrah ke..apa ke??

So, Selamat Menyambut Hujung Minggu..

Salam kawan-kawan





Friday, December 16, 2011

Orang Ikhlas Sering Ditindas?


Salam..Apa Khabar semua..Alhamdulillah hari ini aku ingin berkongsis sedikit suatu kisah..tak pastilah kisah benar atau tidak. Yang penting kita dapat ambil sedikit banyak pengajaran dan iktibar. Kerana aku pasti  setiap manusia di atas muka bumi akan menghadapi persoalan yang sama. So, hari ini aku nak share kisah ( xtau sumber daripada siapa, aku harap empunya kisah mengizinkan aku untuk share dengan korang semua) antara sesorang motivator dengan audiencenya sendiri. 
So, Sebelum korang layan..minta maaf ye entry kali ini agak panjang berbanding sebelum-sebelumnya..hehe

Hiasan Gambar
Jika kita memberi kebaikan kepada seseorang, kebaikan itu akan dibalas walaupun yang membalasnya bukan orang yang kita berikan kebaikan itu. Hakikat ini mengingatkan saya kepada satu perbualan yang berlaku sewaktu saya mengendalikan program latihan beberapa tahun lalu di sebuah organisasi.
“Saya tidak mempunyai apa-apa harapan lagi pada organisasi ini,” kata seorang kakak berterus-terang.
“Mengapa?” balas saya.
“Organisasi ini dipenuhi oleh kaki bodek dan kaki ampu. Saya terseksa bekerja secara ikhlas di sini. Tidak pernah dihargai, tidak ada ganjaran yang wajar.. Saya bukannya orang yang bermuka-muka. Tak pandai saya nak ampu-ampu orang atas, Fokus saya kepada kerja sahaja.”
Kakak itu sebenarnya adalah peserta program yang paling senior dan telah berpuluh tahun bekerja dalam organisasi tersebut.
Enam bulan lagi dia akan bersara. Kesempatan yang diberikan kepadanya dalam sesi memperkenalkan diri itu telah digunakannya sepenuhnya untuk meluahkan rasa kecewa dan marahnya sepanjang berkhidmat di situ. Sungguh, dia kecewa sekali. Siapa tidak marah, jika bekerja secara ikhlas dan gigih tetapi tidak pernah dinaikkan pangkat atau mendapat kenaikan gaji?
Sewaktu rehat, sambil minum-minum dan berbual santai saya bertanya kepadanya, “kakak punya berapa orang anak?”
Sengaja saya bertanya soal-soal “di luar kotak” agar ketegangan dalam sesi sebelumnya dapat diredakan.
“Oh ramai encik…”
“Bagaimana dengan anak-anak kakak?”
Wah, saya lihat dia begitu ceria apabila mula menceritakan tentang anak-anaknya. Boleh dikatakan semua anak-anaknya berjaya dalam profesion masing-masing. Ada yang menjadi doktor, jurutera, pensyarah dan sebagainya. Malah seorang anaknya telah menjadi hafiz.
“Kakak, boleh saya bertanya?”
“Tanyalah encik…” ujar kakak itu sambil tersenyum. Mendung di wajahnya sudah berlalu. Dia begitu teruja bila bercerita tentang anak-anaknya. Memang, semua anak-anaknya menjadi.
“Jika kakak diberi pilihan, antara anak-anak yang “menjadi” dengan naik gaji, mana yang kakak pilih?”
Belum sempat dia menjawab, saya bertanya lagi, “antara kakak naik pangkat dengan anak-anak berjaya dalam karier mereka, mana yang kakak pilih?”

Dengan cepat kakak itu menjawab, “hati ibu encik… tentulah saya pilih anak-anak saya menjadi walaupun tidak naik gaji atau dapat pangkat. Anak-anak adalah harta kita yang paling berharga!”
Saya tersenyum. Hati ibu, begitulah semestinya.
“Kakak, sebenarnya keikhlasan dan kegigihan kakak bekerja dalam organisasi ini telah mendapat ganjaran…” kata saya perlahan. Hampir berbisik.
“Maksud encik?”
“Allah telah membalas dengan ganjaran yang lebih baik dan lebih kakak lebih sukai. Bila kakak ikhlas bekerja dalam organisasi ini, Allah berikan kepada kakak anak-anak yang menjadi.”
“Tidak pernah saya terfikir begitu encik…”
“Allah Maha Berkuasa. Ada kalanya takdir dan perbuatan-Nya terlalu misteri dan rahsia untuk dijangkau oleh pemikiran kita. Tetapi yakinlah what you give, you get back. Itu hukum sunatullah dalam hubungan sesama manusia. Kebaikan yang kita buat akan kembali kepada kita. Yakinlah.”
“Walaupun bukan daripada seseorang atau sesuatu pihak yang kita berikan kebaikan itu?”
“Maksud kakak?”
“Macam ni, saya buat kebaikan kepada organisasi tempat saya bekerja, tapi Allah berikan kebaikan kepada keluarga. Pembalasan Allah bukan di tempat saya bekerja, sebaliknya diberikan dalam keluarga saya. Begitukah encik?”
“Itulah yang saya katakan tadi, takdir Allah kekadang terlalu misteri. Tetapi ketetapannya mutlak dan muktamad, siapa yang memberi kebaikan akan dibalas dengan kebaikan. Dalam istilah biasa itu dipanggil golden rule!”
Kakak itu termenung. Mungkin memikirkan pertalian dan kaitan antara apa yang berlaku dalam organisasi dengan familinya.
“Metafora atau analoginya begini. Katalah kita sedang memandu di satu jalan yang mempunyai dua atau tiga lorong. Penuh sesak. Tiba-tiba sebuah kereta yang tersalah lorong di sebelah memberi isyarat untuk masuk ke lorong kita. Kerana simpati melihat dia terkial-kial memberi isyarat, kita pun beralah, lalu memberi laluan untuk kereta itu masuk di hadapan kita…”
Saya berhenti seketika mengambil nafas sambil mencari reaksi. Saya lihat kakak itu mendengar penuh minat. Dia meneliti metafora yang saya sampaikan dengan begitu teliti.
“Kemudian kita terus memandu ke hadapan. Mungkin sejam kemudian atau setelah berpuluh-puluh kilometer, tiba-tiba kita pula yang tersalah lorong. Kita pula yang memberi lampu isyarat untuk masuk ke lorong sebelah. Soalnya logikkah kalau kita mengharapkan kereta yang kita bantu sebelumnya memberi laluan untuk kita?”
Kakak itu tersenyum dan berkata, “tak logik encik. Kereta yang kita bantu tadi entah ke mana perginya.”
“Tapi ada tak kereta lain yang simpati dan memberi laluan untuk kita?’
“Pasti ada! Insya-Allah.”
“Ya, begitulah. Padahal kereta itu tidak pernah sekali pun kita tolong. Tetapi Allahlah yang menggerakkan hati pemandunya untuk memberi laluan kepada kita.. Orang yang kita beri kebaikan, tidak ada di situ untuk membalas kebaikan kita… Tetapi Allah menggerakkan hati orang lain, yang tidak pernah merasa kebaikan kita untuk membalas kebaikan kita tadi.”
“Subhanallah!”
“Begitu dalam litar di jalan raya dan begitu jualah litar dalam kehidupan manusia. Kita buat baik kepada A, tetapi kerap kali bukan A yang membalas kebaikan kita tetapi B atau C atau D atau lain-lainnya yang membalasnya. Inilah hakikat yang berlaku dalam kehidupan ini.”
“Kita tidak boleh kecewa bila keikhlasan kita dipersiakan?” tanya kakak itu lagi. Lebih kepada satu respons minta diiyakan.
“Kakak, ikhlas sebenar tidak pinta dibalas. Tetapi Allah Maha Kaya dan Maha Pengasih, siapa yang ikhlas akan diberi ganjaran walaupun mereka tidak memintanya kerana setiap kebaikan itu akan dikembalikan kepada orang yang melakukannya. Ia umpama bola yang dibaling ke dinding, akan melantun semula kepada pembalingnya!”
“Selalunya saya dengar, orang ikhlas akan dibalas di akhirat.”
“Itulah balasan yang lebih baik dan kekal. Tetapi saya katakan tadi, Allah Maha kaya, Allah mahu dan mampu membalas keikhlasan hamba-Nya di dunia lagi.”
“Maksud encik?”
“Orang yang ikhlas akan diberi ketenangan dan kebahagiaan dalam hidup. Anak-anak yang soleh dan solehah. Isteri yang taat atau suami yang setia. Dan paling penting… hati yang sejahtera. Inilah kekayaan dan kelebihan yang lebih utama daripada pangkat, gaji dan jawatan.”
“Jadi orang ikhlas akan terus ditindas, tidak dapat kenaikan pangkat atau gaji? Bukan apa, saya terfikir kenapa nasib kaki ampu dan kaki bodek lebih baik dalam organisasi. Mereka dapat naik pangkat!”
Giliran saya pula tersenyum.
“Tidak ada kebaikan yang akan kita dapat melalui jalan yang salah. Percayalah, kalau benar mereka kaki ampu dan bodek sahaja… pangkat yang mereka dapat akan menyebabkan mereka melarat. Gaji naik, tetapi ketenangan hati menurun. Ingat apa yang saya kata tadi, what you give you get back… Golden rule itu bukan untuk kebaikan sahaja, tetapi untuk kejahatan juga. Kalau kita berikan kejahatan, kejahatan itu akan kembali semula kepada kita. Kaki ampu, mungkin akan dapat anak yang pandai bermuka-muka. Kaki bodek mungkin dibalas dengan isteri yang berpura-pura!” terang saya panjang lebar.
“Jadi apa yang harus saya lakukan dengan baki masa perkhidmatan yang tinggal tidak beberapa bulan lagi ni?”
“Bekerjalah dengan gigih. Walaupun mungkin bos tidak melihatnya, tetapi Allah Maha Melihat. Bekerja itu satu ibadah. God is our “ceo”, kata orang sekarang. Insya-Allah, satu hari nanti manusia juga akan diperlihatkan oleh Allah tentang keikhlasan manusia yang lain. Jangan berhenti memberi kebaikan hanya kerana tidak dapat penghargaan…”
“Maksud encik?”
“Jangan mengharap terima kasih daripada manusia atas kebaikan yang kita buat kepadanya.”
“Kenapa?”
“Kita akan sakit jiwa!”
“Kenapa?”
“Kerana umumnya manusia tidak pandai berterima kasih. Lihatlah, kalau kepada Allah yang Maha Memberi pun manusia tidak pandai bersyukur dan berterima kasih, apalagi kepada manusia yang pemberiannya terbatas dan berkala. Sedikit sekali daripada manusia yang bersyukur,” balas saya mengulangi apa yang maktub dalam Al Quran.
“Tetapi Allah tidak berhenti memberi… “ kata kakak itu perlahan.
“Walaupun manusia tidak berterima kasih kepada-Nya. Sekalipun kepada yang derhaka dan kafir, tetapi Allah terus memberi… Justeru siapa kita yang tergamak berhenti memberi hanya kerana tidak mendapat penghargaan dan ucapan terima kasih?”
“Ah, kita terlalu ego…”
Dan itulah kesimpulan perbualan yang saya kira sangat bermakna dan besar impaknya dalam hidup saya. Saya terasa “diperingatkan” semasa memberi peringatan kerana pada hakikatnya saya juga tidak terlepas daripada lintasan hati oleh satu pertanyaan… orang ikhlas tertindas?

Monday, December 12, 2011

Apa Sebab Umat Islam Mundur?

Salam..Apa khabar semua?Sihat? Bagus2...
Harap kita semua still bersemangat lagi untuk meneruskan liku2 kehidupan yang penuh ranjau ini.
So, hari ini just nak share something dengan korang semua...boleh tak??

Tajuk Entry aku kali ini mungkin agak berat dan sensitif sedikit. Tapi jangan risau..because entry ini bukanlah semata-matanya datang daripada pemikiran aku yang serba daif..
Aku just nak kongsi dengan korang semua tentang apa yang diperkatakan oleh Prof Dr Hamka berkenaan isu ini..

Aku begitu tertarik dengan jawapan yang diberi oleh Hamka ini yang begitu bijak mengupas sesuatu isu. Lebih-lebih lagi isu yang ingin aku share ini..

Mengapa Umat Islam MUNDUR?

So..ini aku just rumuskan je la ye...kalau korang nak tau lebih detail boleh dapatkan buku bertajuk Membahas Kemusykilan Agama yang boleh didapati di MPH, Popular Book Shop etc.

- Patut Miliki -



So, apa kata hamka??

Sebenarnya terlalu rumit untuk kita mengupas secara lebih mendalam faktor2 kemunduran umat Islam masa kini. Terlalu banyak punca yang mengakibatkan masalah ini berlaku. Antaranya, kebanyakan umat Islam kini terlalu hanyut dengan hal duniawi, sentiasa meletakkan kepentingan dunia berbanding dengan kepentingan akhirat (Kadang2 aku pun lebih kurang macam ini gak..Astaghfirullah)..So, banyak lagi faktor yang mungkin boleh kita huraikan..

Banyak buku-buku yang mengupas isu ini contohnya:

Amir Syakib Arsalan dalam "Apa sebab kaum muslimim mindur dan apa sebab umat lain maju"

Mohamed Iqbal dari Pakistan dalam "The Reconsruction of Religous Thought in Islam".

So, apa yang membuat aku tertarik dengan komen daripada Hamka adalah kita hendaklah memberhentikan sebarang diagnose atau kajian tentang kemunduran umat Islam. 

Apa yang paling penting buat kita adalah menganjurkan kepada segenap umat islam kita pada hari ini adalah kita muhasabah dan mengambil pengajaran yang penting dari tamadun2 Islam yang terdahulu iaitu bermula dengan Khalifah Ar-Rasyidin sehinggalah Tamadun Abasiyah dan Tamadun Umayyah..

Janganlah kita berbuat perbandingan dengan zaman dahulu sehinggakan kita merasa bangga tak tentu pasal..Sebaliknya kita berusaha untuk mengembalikan kemajuan yang pernah kita kecapi dahulu.

Aspek keilmuan perlu dibaja dan disirami pada setiap hati umat Islam masa kini..Umat Islam perlu mendalami ilmu-ilmu yang kritikal seperti hal perubatan, kejuruteraan tanpa menolak ilmu yang dituntut iaitu Fardhu Ain. Disinilah cara kita mengalihkan persoalan apa sebab kemunduran umat Islam itu pada persoalan bagaimana usaha kita untuk menjadi umat yang maju.

Disamping itu, berusahalah mendekat hati kita dengan Allah. Latihlah diri kita dengan menanam semangat iman dan taqwa pada Yang Satu. Sesungguhnya hanya pada Dia tempat kita mengadu dan berserah. 

Kita juga jangan terlalu pesimis dengan kemajuan umat Islam pada masa kini. Kita hendaklah melihat pada sudut positif bagaimana Islam semakin berkembang pesat. Contohnya, setelah perang dunia Kedua, banyak negara-negara Islam yang telah mencapai kemerdekaan seperti Malaysia, Indonesia, Pakistan dan sebagainya. Banyak Universiti Islam dibangunkan di serata negara Islam.

So, dengan ini InsyaAllah Islam akan kembali seperti Zaman kegemilangan Rasulullah serta para sahabatnya. Apa yang pasti, umat Islam kini perlu bergading bahu dan mengenepikan ideologi masing-masing dalam memastikan Islam maju dan disegani oleh umat yang lain.

So, aku harap post aku kali ini dapat diterima baik oleh korang semua. Sesungguhnya, entry aku kali ini adalah idea asal Prof Hamka cuma aku ubah suai sikit ayat dia, sebab susunan ayat ini Indonesian Version.

Aku hanya ingin menyampaikan sahaja. Tiada niat untuk tunjuk pandai.k..

Seperti dengan Sabda Rasulullah s.a.w. "Sampaikan kata-kataku walaupun sepotong ayat".

Sekian

Salam


Tuesday, December 6, 2011

Penghayatan Kisah Bahtera Nabi Nuh a.s.

Salam
Apa Khabar semua? Sihat?
So, hari ini aku nak share sikit ilmu yang aku dapat daripada hamba Allah ini..
Hamba Allah ini bagus la siap buat slide show lagi..
Slide dia ini menceritakan hikmah yang berlaku daripada kisah bahtera Nabi Nuh a.s. yang secara tidak langsung
memberi panduan serta pengajaran yang amat berguna kepada kita semua.
Credit dekat hamba Allah ini..

So, ini yang aku Wording balik..huhu

Hampir 11 pelajaran berguna yang dapat kita belajar dan gunakan, serta ia berkait rapat dengan kehidupan seharian kita.

Hanya Gambaran
Pertama, Jangan sesekali ketinggalan kapal.

Kedua, Ingatlah bahawa kita semua berada di dalam bahtera yang sama. So, dekat sini menggambarkan bahawa setiap makhluk yang hidup di muka bumi adalah sama sahaja. Tidak perlu membeza-beza antara satu sama lain..Hanya Iman dan Taqwa yang membezakan kita.

Ketiga, Rancang kehadapan, Semasa Nabi Nuh a.s. membina bahteranya itu, musim hujan masih belum tiba. Ia selari kata pepatah pujangga Melayu "Sediakan payung sebelum hujan". 

Keempat, Kekal sihat. Anda mungkin diminta melakukan sesuatu yang besar semasa usia anda 60 tahun. Segala ciptaan Allah adalah tidak sia-sia, sebagai contoh manusia dicipta hanya untuk terus sujud dan beribadat kepada-Nya. Namun begitu, ibadah itu bukan fokus kepada solat, zikir atau pun sedekah tetapi ia juga merujuk kepada ibadat yang lain seperti berbakti kepada masyarakat, memakmurkan alam dan sebagainya.

Kelima, Ketepikan segala kritikan, Teruskan kerja yang perlu diselesaikan.

Keenam, Tegakkan asas masa depan kamu di dataran yang tinggi. Kalau kita baca balik sejarah pembinaan bahtera Nabi Nuh a.s. Baginda membinanya di kawasan gunung yang tinggi. Nampak tak begitu hebat hikmah yang Allah ingin sampaikan dekat kita semua melalui kisah Nabi Nuh a.s. ini.

Ketujuh, Demi keselamatan semua, bergerak secara berpasang-pasangan. Konsep Jemaah (Kumpulan) amat dituntut dalam Islam.  

"Selingan: Aku teringat formula matematik yang diajukan oleh seorang penceramah ketika aku menghadiri kurus motivasi. Masa tengah bagi ceramah ini, ustaz ini try la nak bagi teka-teki untuk menggelakkan semua orang boring. Then dia tanya 1+1 dapat berapa?So, yang lain kelam kabut la nak jawab, maklumlah semuanya cerdik pandai dalam Matematik..huhu..So, bangunlah mamat ini dengan yakinnya menjawab 2..Tetapi ustaz itu cakap salah..kuang3..apa lagi semua bertambah pelik la..tambah lagi aku dengan muka terkejut beruk..Setelah hampir semua orang memberi jawapan yang salah..Ustaz pun bagitau jawapan dia adalah 27..lagi bertambah pelik la aku..Maklumlah aku masa fikiran tak berapa kritis..huhu..Ustaz pun cakap jawapan itu kita boleh tengok melalui solat..apabila kita solat berjemaah, pahala kita akan berlipat 27 kali ganda.."

Kelapan, Tidak semua kepantasan itu kelebihan. Malah Siput dan Cheetah juga berada dalam bahtera yang sama.

Kesembilan, Jika anda rasa tertekan, lupakan masalah itu seketika.

Kesepuluh, Ingatlah bahawa, bahtera tersebut dibina oleh amatur; Titanic pula dibina oleh para professional.

Kesebelas, Tidak kira betapa kuat ribut yang melanda, apanila anda bersama-sama Allah s.w.t. kebahagian sentiasa menanti anda di hadapan.

Credit to Hamba Allah ini

Saturday, December 3, 2011

10 Perkara Yang Kita Perlu Tahu Pasal Israel

Sebenarnya banyak perkara yang yahudi sembunyikan pada pengetahuan umum. Ini adalah 10 daripadanya.

Peratus Pegguna Rokok Di Dunia. Israel Berwarna Hijau

1) Israel merupakan salah satu pembekal rokok terbesar dunia, namun rakyatnya tidak digalakkan menghisap rokok yang mereka cipta kerana mereka tahu akan bahana dalam kandungannya. Kadar pengguna rokok di sana semakin menurun dari masa ke semasa.

2) Israel mempunyai kepakaran dalam mencipta vaksin dan mahir dalam ilmu perubatan. Namun ilmu itu hanya untuk orang luar kerana mereka tahu bahan kimia yang terdapat dalam ubat akan merosakkan dalam tempoh jangka masa yang panjang. Penduduk israel sendiri menggunakan Habbatus Sauda dalam perubatan harian.

3) Taktik kaum ibu di Israel ketika mengandung ialah si ibu/ isteri akan mendengar si suami membaca, menyanyi atau mereka akan menyelesaikan masalah matematik bersama-sama untuk mendapat bayi yang bijak dan petah kerana pada ketika ini fikiran dan perasaan si isteri adalah bersambungan dengan anak dalam kandungan berbanding anda bercakap padanya di perut.


4) McDonald di israel dibuka pada tahun 1993 (lewat berbanding negara-negara lain). Mereka telah membuat pengubahsuaian contohnya dari segi minuman. Mereka menggantikan kopi berkafein kepada teh yang mengandungi polyphenols, iaitu unsur kimia yang berfungsi sebagai antioksidan berkekuatan besar untuk membuang sel rosak dan mencegah kanser. Kita disini masih lagi menggunakan kafein yang berbahaya.

5) Di Israel, mereka akan memakan buah-buahan dahulu sebelum memakan makanan utama. Ini kerana hakikatnya dengan memakan hidangan kabohidrat (nasi atau roti) dahulu kemudian buah buahan akan menyebabkan kita merasa mengantuk, lemah dan sukar untuk memahami pelajaran di sekolah. Sedangkan disini kita dimomokkan dengan memakan buah-buahan sebagai pencuci mulut.


6) Israel terus melakukan berbagai usaha untuk menghancurkan Masjid Al Aqsha dan Qubah Shakhrah sejak 50 tahun yang lalu dengan menggali bawah tanah masjid tersebut agar runtuh dengan sendirinya. Gambar-gambar penggalian boleh di dapati di sini.

7) Majoriti buku sejarah di dunia mengatakan Negara-negara Arab yang menyerang Israel terlebih dahulu pada perang tahun 1967. Padahal faktanya, Israel yang menyerang Negara-negara Arab terlebih dahulu kemudian mereka merebut kota Al Quds dan Tebing Barat. Tetapi mereka mengatakan serangannya itu adalah serangan untuk mempertahankan diri dan antisipasi.

8) Di Palestin, penduduk kristian Palestin dan Palestin Muslim bersatu melawan penjajah yahudi

9) Pelajar-pelajar di sekolah dilatih dengan taktik ketenteraan dalam bersukan seperti menembak dan mamanah bagi melatih otak memfokus sesuatu perkara dan mempersiapkan diri jika perkhidmatan diperlukan dimasa akan datang.

10) Hosni Mubarak merupakan tulang belakang Israel dan Amerika selama 30 tahun.
 

Tuesday, November 15, 2011

Sudoku VS Kehidupan

Salam
sudah agak lama kan aku tak post dalam blog aku yang tak berapa nak aktif ni..
So, hari ini nak share je la dengan apa yang tengah bermain dalam kepala otak aku ini...boleh kan??
baru-baru ini isteri aku ada beli Su-Doku Puzzle..Yela dia tengah sarat mengandung kan..
So..rasanya elok gak la penuhkan dengan aktiviti yang menjana minda dia dengan baby dalam kandungan tu..huhu
Harap2 baby aku yang akan bakal lahir tahun depan ini akan menjadi lebih cerdik dan pandai daripada papa dia (lebih2 lagi bila buat Sudoku...hehe..)...Amin..

 Sudoku Puzzle...

So..aku pun secara tak langsung terjebak dengan gejala positif ini..tapi aku tak la sehandal isteri aku ini..
Isteri aku ini memang handal and 'pickup' gila buat menda alah ini..
Kadang2 kiteorang siap berlumba2 lagi buat Sudoku ini...
And result dia mestila isteri aku yang cerdik pandai ni menang kan...huhu

Ok..Back to the point, Sebenarnya dalam aku sibuk pening kepala main puzzle ini..
Kepala otak aku tiba2 digest suatu menda yang aku rasa memang ada kene mengena dengan kehidupan kita
Sebab apa aku cakap macam tu, sebab nya adalah Sudoku ini ia mengajar kita untuk berfikir secara inovatif iaitu mencari pelbagai cara or jalan untuk mendapatkan jawapan. 
Dan, Sudoku ini macam mana complicated pun dia..mesti ada jawapan dan jalan penyelesaian dia.

Finally, dekat sini aku dapat buat satu conclusion untuk diri aku ini. Bahawa Sudoku ini diibaratkan seperti Kehidupan kita. Ini bermaksud seberapa banyak pun halangan yang kita hadapi, seringan mana or seberat mana dugaan yang kita tanggung, sesusah mana or sesenang mana  cabaran yang kita renangi..Dengan akal fikiran yang Allah kurniakan ke atas kita. Akhirnya ia akan menemui jalan kejayaan.

Paling penting sebenarnya cuba menjadi seperti Sudoku, bahawa setiap masalah atau dugaan yang kita lalui mesti ada jawapan nya. Jangan berhenti berusaha dan sentiasa tawakal atas usaha yang kita lakukan.

Wednesday, September 14, 2011

Adakah Relevan Penggunaan Bahasa Inggeris Sebagai Bahasa Pengantar Dalam Sesuatu Subjek???

Hari ini aku terpukul utk memberi komen dlm fb prof aku mase belajar kat UUM...Apa pertanyaan prof sehingga buat aku 'terpukul' nie??

Program Bachelor of Economics masih dikendalikan dalam bahasa melayu. Program2 lain spt Bachelor of Finance, Bachelor of Banking, Bachelor of Risk Management and Insurance telah dikendalikan (kulian, exam etc) dlm bahasa english...
Apa pendapat pelajar/bekas pelajar jika program BEc juga dikendalikan dlm bahasa english? Adakan ia boleh membantu pelajar meningkatkan keyakinan, kebolehan berbahasa english dan keyakinan diri? membantu dlm mendapatkan pekerjaan... mohon pandangan ikhlas...
So, terjadilah pedebatan di antara yang suka bhs inggeris sbgai bhs pngantar dengan yang suka bahasa melayu sbg bahasa pengantar...
 So..korang nak tggu x apa jwpn aku??
Tunggu... 
Hari ini xde mood nak tulis panjang2..tapi kalau ada sesiapa yang nak bg pendapat...boleh la komen dl...k

Monday, August 1, 2011

Salam Ramadhan Al-Mubarak

Alhamdulillah, syukur kehadrat Allah s.w.t. atas peluang dan kesempatan yang diberikan-Nya. 
Dapat kita sama2 menyambut bulan penuh keberkatan lg 
dirahmati iaitu Ramadhan Al-Mubarak..Bulan untuk seluruh umat islam.


Agak2 da lama kn aku xpenuhkn entry kt blog ni..sorila cz terlalu sibuk mengurus 
dan mentadbir hal ehwal dunia ini..huhu 
(padahal bukan ader sape2 rugi pn xlayan blog aku ni..kuang3x)


So, untuk puasa aku kali ini...aku da tak puasa sorang2 lg..hooorreeyy..
tapi ngan teman istimewa yang telah disunting oleh aku hujung Mei lepas...
(tepuk la tangan skit)..


Pergh..rasa macam tak percaya da jadi suami orang...huahua...
apapen..nnt aku akan kreditkn gambar kenangan majlis aku nnt..k


So, berbalik kepada objektif utama..huhu..
Sempena ngan bulan baik ini..aku ingin memohon salah n silap dekat korang semua..k
diharapkan kita dapat manfaat sebaik mungkin keberkatan yang Allah curahkan dalam bulan Ramadhan ini.
Semoga, kita mendapat rahmat serta taufik hidayah n hinayah dari-Nya.

So, gtg..Salam..

Tuesday, April 19, 2011

KeIKHLASan...

Keikhlasan kita diragui..
Perik kan rase hati ini apabila keikhlasan kita dihargai
Tapi yang peliknya kalau kita ikhlas. Kenapa perlu rasa sedih or sakit hati kalau orang lain meraguinya
So, muhasabah diri sendiri sama ada kita ini betul2 ikhlas dalam membuat sesuatu perkara
Keiklasan x memerlukan pengiktirafan, penghargaan mahupun pujian

Renung2kan dan Selamat Beramal


Thursday, April 7, 2011

Destinasi Hidupku??

Tinggal beberapa hari lagi je..
Aku akan melangkah satu lagi tapak ke satu dimensi yang lebih mencabar..
Yang pasti ia merupakan tingkat dalam aku melengkapkan diri sendiri untuk menjadi lebih sempurna..
Memenuhi tuntutan syarak, keperluan diri serta harapan setiap orang di muka bumi ini..

Betul Kan??

Erm..Adakah ia menjadi Destinasi Hidupku?


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...